Pilkada Serentak Saat Pandemi Covid-19
Pilkada Serentak Saat Pandemi Covid-19

Pilkada Serentak Pada Tanggal 9 Desember 2020 Saat Pandemi Covid-19

Pilkada Serentak Pada Tanggal 9 Desember 2020 Saat Pandemi Covid-19
Pilkada Serentak

Masyarakat Indonesia sebentar lagi akan menggunakan hak pilihnya di Pilkada Serentak pada tahun 2020. Pilkada Serentak akan digelar secara langsung pada Rabu. 9 Desember 2020.

sebaiknya masyarakat ikuti aturan ketika mencoblos, apa lagi di masa Pandemi Covid-19

Di harapkan Ke TPS Membawa Masker dan hend sanitiser dari rumah masing-masing demi keselamatan Anda Semoga bisa di pahami demi keselamatan tersebut.

Kemudian kehadiran pemilih ke TPS diatur jamnya, sehingga tidak menumpuk banyak orang demi Kesehatan Bersama bisa kita hindari dari penyakit Covid-19.

Dilansir langsung Dari web Indonesia.go.id, sejumlah kalangan sepertinya masih diliputi kekhawatiran terhadap proses Pilkada Serentak 2020 ini akan menimbulkan klaster baru kasus Covid-19.

Tetapi, pelaksanaan Pilkada sudah dipastikan tetap berlangsung tahun ini. Pemerintah, DPR bersama Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Maupun Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) bersepakat membuat aturan baru agar proses Pilkada Serentak 2020 tetap berlangsung sesuai protokol kesehatan.

Berikut sejumlah aturan yang diterapkan saat mencoblos di TPS pada Pilkada 2020,dilansir Indonesia.go.id:

  1. Jumlah pemilih ke-TPS dikurangi, dari maksimal 800 orang menjadi maksimal 500 orang.
  2. Kehadiran pemilih ke TPS diatur jamnya, setiap jam untuk sekian pemilih.
  3. Jadi, kehadiran pemilih diatur rata per jam, sehingga tidak menumpuk di pagi hari seperti sebelum-sebelumnya.
  4. Ketika pemilih antre di luar maupun saat duduk di dalam TPS diatur jaraknya, minimal 1 meter sehingga tidak terjadi kerumunan.
  5. Dilarang bersalaman, terutama antara petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) dengan pemilih, termasuk sesama pemilih.
  6. Disediakan perlengkapan cuci tangan portable atau wastafel dengan air mengalir dan sabun di TPS, bagi pemilih sebelum dan sesudah mencoblos.
  7. Petugas KPPS mengenakan masker selama bertugas, disiapkan masker pengganti sebanyak tiga buah selama bertugas. Pemilih diharapkan membawa masker sendiri dari rumah. Di area TPS hanya disediakan cadangan dalam jumlah terbatas.
  8. 7. Petugas KPPS mengenakan sarung tangan selama bertugas. Setiap pemilih disediakan sarung tangan plastik (sekali pakai) di TPS.
  9. Petugas KPPS mengenakan pelindung wajah (face shield) selama bertugas.
  10. Saksi dan pengawas TPS yang hadir di TPS mengenakan masker yang menutupi hidung dan mulut hingga dagu, dan sarung tangan sekali pakai.
  11. Setiap pemilih diharapkan membawa alat tulis sendiri dari rumah untuk menuliskan atau memberikan tanda tangan dalam daftar hadir. Dengan cara ini, satu alat tulis tidak dipakai bergantian oleh ratusan orang.
  12. Di setiap TPS disediakan tisu kering untuk pemilih yang selesai mencuci tangan sebelum maupun sesudah mencoblos di TPS.
  13. Petugas KPPS yang bertugas di TPS harus menjalani rapid test sebelum bertugas, sehingga diyakini sehat/tidak membahayakan pemilih selama bertugas.
  14. Setiap pemilih yang akan masuk ke TPS dicek suhu tubuhnya. Jika suhunya di bawah standar, dibolehkan untuk mencoblos di dalam TPS.
  15. Lingkungan TPS didesinfeksi sebelum maupun sesudah proses pemungutan dan penghitungan suara. Desinfeksi akan dilakukan secara berkala setiap pergantian mekanisme pemilih yang datang.
  16. Setiap pemilih yang selesai mencoblos tidak lagi mencelupkan jari ke dalam botol tinta, tetapi tintanya akan diteteskan oleh petugas.
  17. Jika ada pemilih bersuhu tubuh di atas standar (di atas suhu 37,3 derajat celsius), maka dipersilakan untuk mencoblos di bilik suara khusus, yang berbeda dengan bilik suara di dalam TPS, namun masih di lingkungan TPS tersebut.

Pemerintah Tetapkan Hari Pilkada Serentak 9 Desember 2020 Setkab.go.id, Pemerintah menetapkan hari pelaksanaan pemungutan suara.

Pilkada serentak tanggal 9 Desember 2020 Penetapan dalam Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 22 Tahun 2020, yang ditandatangani oleh Presiden Joko Widodo pada tanggal 27 November 2020.

Menetapkan hari Rabu tanggal 9 Desember 2020 sebagai hari libur nasional dalam rangka pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati, serta Walikota dan Wakil Walikota secara serentak,” bunyi diktum KESATU Keppres tersebut.

Adapun diktum KEDUA Keppres tersebut menyatakan, Keputusan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan, yaitu 27 November 2020.

Patuhi Protokol Kesehatan

Anggota KPU I Dewa Kade Wiarsa Raka Sandi menyampaikan, semua proses pengelolaan tersebut sudah dikoordinasikan dan kerja sama dengan pihak-pihak terkait, seperti Bawaslu, TNI/Polri, dan Satgas Penanganan COVID-19.

KPU berharap masyarakat pemilih tidak perlu khawatir untuk datang ke TPS untuk memilih, karena semua pengelolaan logistik yang dipakai dalam pemungutan suara di TPS.

Sumber tribunnews

Mboton
Newspaper Pasar investasi Reksa Dana Marketing & Business Cerdas Tanpa Ribet Informasi Website Teknology Relevan Malajalah Dunia.